Kamis, Februari 9, 2023

Mari Kita Mengenal KUPI

Opini

(DITUTUP) PENDAFTARAN KEPESERTAAN KONGRES ULAMA PEREMPUAN INDONESIA (KUPI) KE-2

PENDAFTARAN TELAH DITUTUP PADA 15 OKTOBER 2022 pukul 23.59 WIB Untuk informasi pengumuman akan diumumkan. Terimakasih Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI-2) terdiri dari dua kegiatan utama:...

Ketentuan Peserta Kongres KUPI 2

Ketentuan Peserta untuk mendaftar: Bersepakat dengan Visi dan Misi KUPI. Lihat Visi dan Misi KUPI disini Memiliki hidmah keulamaan, kemanusiaan, kebangsaan dan atau keumatan...

Kurang dari sebulan KUPI (Kongres Ulama Perempuan Indonesia) II akan terselenggara, tepatnya 23-26 November 2022. Mari kita mengenal KUPI. Apa sih sesungguhnya KUPI, itu? Berikut catatan saya berdasarkan penjelasan Dr. Nur Rofiah dan KH. Faqih Abdul Kodir di Halaqah Nasional Pra Musyawarah Keagamaan KUPI II beberapa waktu lalu.

Apa sih KUPI itu?

KUPI adalah singkatan dari Kongres Ulama Perempuan Indonesia
Siapa “ulama perempuan” itu? Apakah ulama yang berjenis kelamin perempuan?
Tidak. “Ulama perempuan” bisa perempuan bisa juga laki-laki, karena istilah “ulama perempuan” tidak mengacu pada identitas biologis, melainkan ideologis. Jadi “ulama perempuan” adalah mereka yang punya perspektif perempuan, yaitu mereka yang percaya bahwa keadilan Islam harus sampai pada perempuan. Oleh karenanya “ulama perempuan” bisa laki-laki bisa perempuan sepanjang ia punya kapasitas keulamaan dan punya perspektif perempuan.

Lalu, siapa yang nanti jadi peserta KUPI?
Di KUPI ada dua jenis peserta, yaitu ulama perempuan dan sahabat ulama perempuan. Sebagaimana Nabi punya sahabat, ulama perempuan juga punya sahabat.

Siapa sahabat ulama perempuan?

Sahabat ulama perempuan adalah kelompok lemah dan dilemahkan, para korban kekerasan, para penyintas, para pendamping korban, dan siapapun yang punya keberpihakan dan komitmen untuk memperjuangkan keadilan.

Apa yang akan dilakukan di KUPI II nanti?

Walaupun “K” dalam KUPI adalah “Kongres”, tapi kongres ini tidak melakukan pemilihan. Di KUPI nanti akan melakukan musyawarah keagamaan untuk menghasilkan fatwa tentang tema-tema penting dalam kehidupan sosial dengan menggunakan perspektif perempuan.
Kenapa harus menggunakan perspektif perempuan?

Selama ini, pada umumnya perempuan selalu kita dudukkan sebagai objek, termasuk di dalam sistem pengetahuan keIslaman. KUPI bertujuan agar problem sistemik kita ubah menjadi lebih berkeadilan.

Di dalam konteks fatwa, perempuanlah yang kerap “difatwai”. Kalaupun perempuan menjadi subjek, maka ia hanya subjek sekunder. Suaranya mereka dengar, tapi yang memutuskan tetap laki-laki.

Contoh: bagaimana hukum perempuan bepergian tanpa mahram? bagaimana hukum perempuan menjadi pemimpin? bagaimana hukum perempuan ini dan itu?

Pertanyaannya tentang perempuan, tapi yang menghukumi adalah laki-laki. Di KUPI cara ini kita ubah. Perempuan kita dudukkan sebagai subjek penuh dalam sistem pengetahuan agama termasuk dalam perumusan fatwa. Dalam proses musyarawah keagamaan yang KUPI lakukan, perempuan terlibat di dalam semua prosesnya.

Mulai dari mendengarkan problem-problem yang perempuan alami di lapangan, merumuskan pertanyaannya, menyusun adillah/dalil-dalilnya, menyusun istidlal/analisisnya, menghasilkan keputusan/sikap keagamaan terhadap isu yang sedang difatwakan, juga memberikan rekomendasinya.

Selama ini, secara umum perempuan kita pandang oleh laki-laki (dan masyarakat) sebagai sumber fitnah. Perempuan mendapat stigma sebagai sumber maksiat, makhluk pengganggu, juga sebagai pengancam iman laki-laki. Maka apapun pertanyaannya adalah selalu tentang perempuan, tapi yang memutuskan adalah laki-laki.

Untuk hal-hal yang sudah jelas baik, kalau subjeknya adalah perempuan, masih selalu kita pertanyakan hukumnya. Contoh:

Bolehkah perempuan menjadi muballighah?
Bolehkah perempuan menjadi presiden?
Bolehkah perempuan bekerja?
Jadi apapun pertanyaannya, pola pikirnya:
Kalau pasti menimbulkan fitnah, maka hukumnya haram.
Kalau mungkin menimbulkan fitnah, makruh.
Kalau pasti tidak menimbulkan fitnah, baru boleh.

Mengubah Cara Pandang

Dengan cara berpikir seperti ini, setiap tindakan yang sama tapi orang berbeda yang melakukannya, maka hukumnya bisa berbeda pula. Misalnya, jika perempuan yang cantik melakukannya bisa sampai haram, kalau tidak cantik cuma makruh.
Jika dilakukan perempuan cantik makruh, maka jika dilakukan perempuan tidak cantik bisa jadi boleh. Dan siapa yang menentukan bahwa seseorang (perempuan) itu sumber fitnah atau bukan? Jawabannya laki-laki.

Inilah yang mau KUPI ubah. Di dalam KUPI laki-laki dan perempuan kita dudukkan sebagai subjek penuh sistem kehidupan, sebagai manusia seutuhnya. Perempuan bukan objek begitu pula dengan laki-laki, karena keduanya sama-sama subjek.

Perempuan dan laki-laki adalah merupakan makhluk intelektual karena punya akal, dan makhluk spiritual karena punya hati nurani. Cara pandang inilah yang dibawa ke dalam musyawarah keagamaan KUPI sehingga ada kesadaran bahwa laki-laki dan perempuan sama-sama punya potensi untuk menjadi sumber fitnah sekaligus sama-sama punya potensi untuk menjadi sumber anugerah.

Siapapun baik laki-laki atau perempuan bisa menjadi sumber fitnah jika berbuat buruk. Siapapun baik laki-laki atau perempuan bisa menjadi sumber anugerah jika berbuat baik. []

 

Sumber:

Penulis Siti Rofiah

Mari Kita Mengenal KUPI (mubadalah.id)

- Advertisement -spot_img

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Terbaru

ArabicEnglishIndonesian