Rabu, Februari 8, 2023

Konsep Keadilan dalam Pandangan Ulama KUPI

Opini

(DITUTUP) PENDAFTARAN KEPESERTAAN KONGRES ULAMA PEREMPUAN INDONESIA (KUPI) KE-2

PENDAFTARAN TELAH DITUTUP PADA 15 OKTOBER 2022 pukul 23.59 WIB Untuk informasi pengumuman akan diumumkan. Terimakasih Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI-2) terdiri dari dua kegiatan utama:...

Ketentuan Peserta Kongres KUPI 2

Ketentuan Peserta untuk mendaftar: Bersepakat dengan Visi dan Misi KUPI. Lihat Visi dan Misi KUPI disini Memiliki hidmah keulamaan, kemanusiaan, kebangsaan dan atau keumatan...

Siapa pun pemeluk Islam yang meyakini spirit rahmatan lil ‘alamin akan berlomba-lomba menjadi insan penyebar manfaat, alih-alih mafsadat. Menebar manfaat menjadi kunci hubungan sosial berlangsung tenteram nan penuh kasih. Untuk memenuhi spirit Islam tersebut, gerakan Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) mempunyai konsep keadilan khas berbasis pengalaman perempuan.

Karena selama ini dengan melihat realitas kehidupan, pengalaman hidup perempuan masih begitu rentan terhadap ketidakadilan. Ibu Nur Rofiah sebagai salah satu tokoh ulama perempuan menjelaskan bahwa perempuan memiliki pengalaman khas dari sisi biologis dan sosial.

Pengalaman khas biologis perempuan seperti menstruasi, hamil, melahirkan, nifas, dan menyusui. Adapun pengalaman sosial yakni marginalisasi, subordinasi, stigmatisasi, kekerasan dan beban ganda/berlebih.  Menurut Ibu Nur, kekhasan tersebut sering kita abaikan oleh sistem sosial yang fokus pada persamaan laki-laki dan perempuan sehingga keadilan hanya sampai pada bentuk legal, formal, dan tekstual. Keadilan menjadi terbatas dan cuma dirasakan oleh salah satu pihak.

Oleh karena itu, demi meraih keadilan hakiki, masyarakat mesti peduli akan pengalaman biologis perempuan agar terfasilitasi dan berikhtiar untuk mengeliminasi pengalaman sosialnya. Pengalaman perempuan penting untuk dijadikan perspektif dalam melihat dunia.

Kita perlu paham bahwa Islam tidak menganjurkan pengalaman perempuan menjadi persoalan perempuan semata, laki-laki pun wajib terlibat. Ayat-ayat yang menyingkap pengalaman biologis perempuan merupakan tuntunan agar masyarakat berkontribusi meringankan dan tidak menyepelekan hal tersebut.

Konsep Keadilan, Keberpihakan pada Perempuan

Senada dengan itu, ulama perempuan seperti Pak Faqih juga turut mengamini bahwa konsep keadilan adalah keberpihakan pada perempuan. Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad Saw. memastikan semua manusia merasakan keadilan melalui nilai-nilai kerahmatan. Islam sebagai agama rahmat membebaskan perempuan dari segala bentuk penindasan. Tindakan apa pun yang menihilkan kedudukan perempuan tentu mencederai kemuliaan Islam.

Atas semangat keberpihakan, lahirlah perspektif mubadalah sebagai penegas kemanusiaan perempuan dan urgensi relasi kesalingan. Perempuan bukan properti dan relasi hegemonik yang merugikan harus dicegah. Perspektif mubadalah menyangkut relasi perempuan dan laki-laki dapat menginspirasi dalam memaknai teks dan kenyataan berdasarkan premis bahwa perempuan dan laki-laki merupakan subjek setara yang berasaskan relasi kerja sama, kesalingan, serta tolong-menolong.

Tauhid sebagai Fondasi Keadilan

Dasar dari semua konsep keadilan dan relasi kemanusiaan dalam Islam adalah tauhid. Tauhid menjadi prinsip yang menyentuh pikiran untuk adil berikut manifestasinya dalam amal. Tauhid berarti menjadikan Allah Swt. sebagai satu-satunya Tuhan dan menafikan penghambaan selain-Nya yang berdampak pada eksploitasi alam dan manusia.

Fondasi tauhid meniscayakan kehidupan manusia perempuan dan laki-laki setara. Penghambaan kepada Allah Swt. secara vertikal akan melahirkan cara pandang berelasi yang sederajat antarmanusia. Tidak ada yang merasa berhak untuk mendominasi sebab semua sama sebagai hamba.

Semangat tauhid ini kemudian bermuara pada perilaku adil terutama dalam memandang perempuan sebagai manusia dan subjek utuh. Tauhid mengarahkan kita untuk menghentikan peminggiran, stigma, kekerasan, dan perampasan hak-hak hidup perempuan. Sistem tauhid menuntun manusia untuk peka melihat realitas sosial dan mengupayakan relasi yang memanusiakan bagi semua pihak.

Dalam Q.S. an-Nahl (16): 51, Allah Swt. berfirman, “Janganlah kamu menyembah dua tuhan. Sesungguhnya hanya Dialah Tuhan Yang Maha Esa. Maka, hendaklah kepada-Ku saja kamu takut.”

Apabila ketidakadilan masih bercokol di muka bumi, kita patut curiga. Jangan-jangan pemahaman kita tentang tauhid belum bekerja dengan baik. Saat kita masih memandang perempuan sebagai objek yang layak diperlakukan semena-mena, kita perlu memeriksa dan bertanya; sudah bereskah fondasi tauhid kita, betulkah kita hanya menghamba pada Allah Swt. dan tiada obsesi memperhambakan manusia lain? []

Sumber: Mubadalah.id

- Advertisement -spot_img

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Terbaru

ArabicEnglishIndonesian