Selasa, Desember 5, 2023

Spirit Hari Guru Nasional dalam Aktivisme KUPI

Opini

(DITUTUP) PENDAFTARAN KEPESERTAAN KONGRES ULAMA PEREMPUAN INDONESIA (KUPI) KE-2

PENDAFTARAN TELAH DITUTUP PADA 15 OKTOBER 2022 pukul 23.59 WIB Untuk informasi pengumuman akan diumumkan. Terimakasih Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI-2) terdiri dari dua kegiatan utama:...

Ketentuan Peserta Kongres KUPI 2

Ketentuan Peserta untuk mendaftar: Bersepakat dengan Visi dan Misi KUPI. Lihat Visi dan Misi KUPI disini Memiliki hidmah keulamaan, kemanusiaan, kebangsaan dan atau keumatan...

Sebelum kita peringati secara serentak seperti sekarang, Hari Guru Nasional pada 25 November 2022 sejatinya memiliki dinamika sejarah yang berliku. Peringatan apresiasi tenaga pendidik ini bahkan sempat menjadi sumber konflik antara pemerintah Hindia Belanda dan gerakan guru pada waktu itu.

Sejarah Hari Guru Nasional

Sejarah hari guru nasional bukan dicanangkan secara tiba-tiba. Peringatan hari guru lahir dari organisasi yang mulanya bernama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB). Organisasi ini berdiri pada 1912 dengan anggota yang berasal dari beragam kategori akademisi. Ada guru bantu, guru desa, kepala sekolah, sampai pemilik sekolah dari latar pendidikan yang berbeda-beda.

Munculnya PGHB selanjutnya mendorong organisasi sejenis untuk lahir dan bergerak memperjuangkan pendidikan. Bahkan lingkupnya tidak sebatas di Jawa, tapi di daerah-daerah Nusantara lainnya. Pada akhirnya, di tahun 1932, 32 organisasi guru tadi akhirnya sepakat bersatu dengan nama Persatuan Guru Indonesia (PGI).

Penyatuan organisasi tenaga pendidik ini bisa kita katakan sebagai tonggak baru perjuangan guru waktu itu. Namun, di tengah integrasi yang disambut baik oleh para soko guru bangsa, pemerintah Belanda yang mengklaim sebagai penguasa wilayah Nusantara marah besar. Mereka terkejut bahwa gerakan guru mencatut nama “Indonesia” bukan “Belanda”.

Sayangnya, ketika Belanda meninggalkan jejaknya, PGI bukannya malah berkembang justru ditutup. Datangnya Jepang sebagai penjajah baru melihat bahwa PGI adalah gerakan yang berbahaya. Oleh sebab itu pergerakan PGI harus terhenti di masa penjajahan Jepang karena pemerintah Negeri Sakura melarang keberadaan organisasi dan menutup sekolah.

PGI baru menggeliat lagi dan memulai aktivitasnya untuk menggerakkan budaya literasi setelah kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Tepatnya 100 hari setelah kemerdekaan Indonesia, pada waktu itu PGI juga melangsungkan Kongres Guru Indonesia di Surakarta, Jawa Tengah tepatnya pada tanggal 24 – 25 November 1945. Sejak hari itu gelora semangat lahirnya Persatuan Guru Republik Indonesia selalu kita peringati setiap 25 November.

Spirit Hari Guru dalam Gerakan KUPI

Pada peringatan hari guru yang ke-77 tahun ini, Kementerian Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemdikbudristek) menggaungkan tema, “Guru Bangkit, Pulihkan Pendidikan: Indonesia Kuat, Indonesia Maju.” Tema yang terpilih berdasarkan pada kondisi terkini Indonesia yang baru saja terdampak oleh pandemi dan kini sedang berusaha memulihkan kondisi. Perbaikan situasi yang ada tentu tak bisa kita lepaskan dari harapan kontribusi para guru sebagai penopang pendidikan bangsa.

Dengan visi misi yang sama, Kongres Ulama Perempuan Indonesia (KUPI) yang diselenggarakan pada 23-26 November 2022 mengamini tujuan yang sama. Dalam hal ini ulama perempuan sebagai guru adalah kunci kebangkitan Indonesia di berbagai aspek kehidupan masyarakat, utamanya yang berkaitan dengan edukasi publik untuk mewujudkan relasi sehat antara sesama individu, dan juga terhadap lingkungan hidup.

Kesamaan lainnya antara hari guru dan KUPI adalah akarnya yang berawal dari dinamika sosial politik dan pertukaran gagasan keilmuan. Dalam produksi pengetahuan, sejarah Islam mencatat bagaimana ulama-ulama perempuan belajar, mengajar, dan menyebarkan ilmu di berbagai bidang. Sayangnya, keistimewaan ini justru semakin meredup akibat goncangan sosial politik yang menerpa peradaban umat dari masa ke masa.

Dakwah Pendidikan Guru dan Ulama Perempuan

Akhirnya, dalam beberapa dekade terakhir, kontribusi para ulama perempuan banyak tereduksi dan tak tercatat. Padahal, keberadaan dan kehadiran mereka merupakan rahmat bagi semesta alam. Gerakan guru juga begitu. Pra-kemerdekaan, guru-guru dengan fasilitas terbatas menggelar ruang perjumpaan kecil untuk menebarkan pengetahuan. Sempat penjajah larang, namun kini bangkit kembali dan terus membekali ilmu bagi generasi penerus.

Baik ulama perempuan maupun guru pada masa lampau tak mengenal kata menyerah. Oleh karenanya, hingga kini kita masih bisa merasakan dampak positif dari perjuangan mereka. Dari gerakan terdahulu, bisa kita simpulkan bahwa guru dan ulama dalam konteks dakwah pendidikan mengambil berbagai peran: tak gentar melawan penjajahan sekaligus mengemban misi para Rasul untuk mengajarkan ilmu.

Ke depan, spirit hari guru nasional dan penyelenggaraan KUPI kita harapkan dapat mengejawantahkan prinsip kolektif dalam gerakan KUPI: saling bekerjasama, menginspirasi, dan mewujudkan tujuan pendidikan yang mencetak generasi cerdas berakhlak baik demi Indonesia yang maju dan berdaya. []

Sumber: Mubadalah.id

- Advertisement -spot_img

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -spot_img

Terbaru